Saturday, June 22, 2019

Gonjang Ganjing Sistem Zonasi: Antara Sekolah Oke Punya dan Sekolah Kumuh Jaya

Gonjang Ganjing Sistem Zonasi Sekolah
Ilustrasi: Kondisi Sarana Ruang Pembelajaran di Sebuah Lembaga Pendidikan 
Gonjang-ganjil sistem zonasi sekolah, menarik membaca tulisan Robbi Gandamana tentang zonasi sekolah, tentang sekolah favorit sekolah tidak favorit, tentang sekolah kota oke punya dan sekolah pinggiran kumuh jaya. 

Tulisan-tulisan Robbi Gandamana memang menarik, menggelitik, memotret dari sisi lain, dan tentu saja "nakal". Tak heran jika tulisan-tulisan dalam status facebook tersebut kerap dilike dan dibagikan oleh banyak orang.

Berikut ini adalah tulisan Robbi Gandamana tentang sistem zonasi sekolah yang ditulis dalam status facebook miliknya. Selamat Membaca!

Betul kata Cak Nun, dunia pendidikan kita terlalu terseret oleh kapitalisme lembaga pendidikan. Pendidikan dikaitkan dengan urusan laba rugi. Sekolah saling berebut mendapatkan murid sebanyak-banyaknya bukan karena semata urusan pendidikan, tapi mengeruk keuntungan secara ekonomi.

Munculnya istilah Sekolah Favorit atau Sekolah Unggulan akarnya dari kapitalisme. Pelabelan seperti itu jelas kaitannya dengan dagang atau jualan untuk menarik konsumen. Ada pemasarannya, branding, dan seterusnya. Dan murid adalah konsumennya.

Kata "unggulan" untuk embel-embel sebuah sekolah itu adalah bentuk kesombongan. Di dunia ini, tidak ada manusia yang lebih unggul dari manusia yang lain. Setiap orang punya kelebihan atau bakatnya masing-masing. Kelebihan seseorang adalah kekurangan bagi yang lain. Begitu juga sebaliknya.

Sama dengan "salam super" yang menjadi jargon seorang motivator apes. Kata "super" pada jargon tersebut adalah kesombongan. Tidak ada manusia super. Manusia super hanya ada di film super hero. Tiap-tiap manusia dikasih bakat, fadhilah, dan kelebihan yang berbeda. Mereka saling mengisi dan melengkapi. Tidak ada yang lebih super. Kalau kuper banyak.

Semua orang boleh unggul. Tapi jangan dia sendiri yang bilang unggul. Mosok wong kok meneng-meneng ngomong, "Aku unggul lho..." Opo maneh diumum-umuno. Iku sombong rek. Kecuali nama di KTP-nya memang Unggul. Itu harapan orang tuanya agar si anak jadi orang unggul. Halo Nggul.

Orang sekarang itu disamping sombong juga matre. Ilmu dikapitalisasi. Mengajar ada tarifnya. Padahal mengajar itu pekerjaan melayani hamba Tuhan. Nggak jauh beda dengan ngajari ngaji atau ustadz. Jangan sampai ustadz ada tarifnya atau jadi profesi. Bahkan motivator pun harusnya juga nggak pakai tarif. Tapi ojok ngomong sopo-sopo.

Guru atau motivator dibayar bukan karena transfer atau sharing ilmunya, tapi karena penghargaan pada waktu dan tenaga si guru. Atau karena faktor X, aku gak eruh. Kalau dibayar karena sharing ilmu, derajat ilmunya bakalan rusak. Makanya banyak yang paham ilmu tapi kurang ajarnya tetep.

Uteke wong modern iku isine soal urusan laba rugi. Prinsipnya saja "time is money". Semuanya dikomoditaskan. Uang adalah hal pertama yang ada di pikiran. Bagaimana caranya pendidikan jadi lahan bisnis.

Maka ada penyeragaman kaos kaki, sabuk dan lainnya. Dan semua barang itu harus dibeli di sekolah. Sekolah merangkap perusahaan kaos kaki. Akhirnya saingan sama penjual kaos kaki dan sabuk. Mungkin sebentar lagi ada penyeragaman sepatu (belinya harus di sekolah). Para pemilik toko sepatu pun misuh berjamaah.

Hakikat guru itu bukan mengajari tapi mendampingi murid untuk menemukan dirinya. Kalau ternyata si anak itu "kambing" ya jangan dipaksa jadi "ayam". Kambing jangan dipaksa berkokok. Akhire dadi: "Kukurumbeekkkk.."

Sekolah sekarang memang tempat training calon pegawai perangkat industri. Nggak ada urusannya dengan akhlak dan moral. Seorang sarjana yang terbukti menghamili anak orang, gelar sarjananya tidak akan dicopot. Tapi kalau ada ustadz yang ketahuan mesum, pasti tidak akan lagi diakui sebagai ustadz. Dia juga bakalan malu luar biasa, lari ke Arab.

Pemerintah sekarang sebenarnya agak cerdas dengan kebijakan zonasi yang bertujuan menghapus Sekolah Negeri Favorit atau Unggulan. Pemerataan bla bla bla bla tanyakan pada Menteri Pendidikan.

Jadi sistem zonasi itu sebenarnya bagus. Masalahnya kebijakan itu terlalu prematur kalau diterapkan saat ini. Yang dirolling cuman kepala sekolah dan guru. Tapi sarana prasana Sekolah Negeri di tengah kota dan pinggiran kota masih sangat jauh berbeda.

Ya'opo se rek, standarisasi belum beres, tapi kebijakan sudah diterapkan. Sebelum kebijakan zonasi diterapkan, favoritkan dulu semua Sekolah Negeri di Indonesia (tumben ejaane bener, biasane Endonesyah. Sekali-kali tertib Ndes).

Sekolah Negeri di tengah kota itu sarana dan prasarananya oke punya. Sedang Sekolah Negeri pinggiran kota, kondisinya kumuh jaya. Tentu saja orang tua calon murid yang rumahnya dekat Sekolah Negeri Kumuh pecas ndahe. Nggak tega hati melihat buah hatinya hanya diterima di Sekolah Negeri cap Kandang Kambing.

Naif memang, syarat diterima di sekolah bukan karena nilai (prestasi), tapi karena meteran.

Aku bukan penyembah sekolah favorit. Tapi kebanyakan yang disebut sekolah favorit itu fasilitasnya memang jos gandos. Konduksif, menggembirakan, dan menyehatkan. Itu prinsip. Dan kalau ingin tahu sebuah sekolah itu bagus atau payah, lihatlah toiletnya.

Memang susah jadi Menteri Pendidikan, nuruti permintaan rakyat yang bermacam-macam. Tapi kalau nggak mau susah ya jangan jadi menteri, jadi ilustrator ae. Nang kantor wong-wong podo kerjo, tapi ilustratore malah nggambar ae.

Ah embuh rek...­­­

-Robbi Gandamana-

Komunitas Ngopi

Jika ingin bermimpi, tidurlah. Tapi ketika ingin mewujudkan mimpi, bangunlah selagi asap kopi masih mengepul. Tabik!

Berkomentarlah yang baik dengan menggunakan bahasa yang sopan. Admin berhak menghapus komentar yang tidak pantas dan menyinggung.

Salam
EmoticonEmoticon